Tuesday, July 21, 2015

Blood Tie; The Beginning ✫33✫

Posted by Snow_Queen at 1:57 PM
Dadanya berombak kencang. Terasa peluh menuruni pelipis sedangkan alat penghawa dingin terpasang. Hanna menggengam kedua belah tangannya yang menggigil bersama.  Entah kenapa dia rasa takut dengan mimpi yang baru saja di alaminya sebentar tadi.

Dia sudah lali dengan mimpi-mimpi buruk yang menghiasi tidurnya semenjak dia menjadi dark hunters namun kali ini mimpinya berlainan sekali dengan mimpi-mimpi yang biasa dia alami. Dalam mimpu tu dia lihat seorang perempuan cantik  merenung sayu ke arahnya dan tubuh aunty Celina yang terbaring kaku tak sedarkan diri di atas lantai yang kotor. Wajah aunty Celina jelas menggambarkan ketakutan yang amat sangat sebelum mati.

Fikirannya sudah merawang jauh. Kebanyakkan yang negatif dan itu membuatkan dia semakin tidak tenteram sehinggalah tiba-tiba ada sesuatu yang bergerak disebelahnya. Hampir saja Hanna menjerit melihat Jaejoong yang enak tidur di atas katil milik-tunggu sekejap!
Mata segera meliar ke kiri dan ke kanan. Sah! Ini bukan bilik tidur dia. Hanna kerut dahi dan akhirnya otak dapat berfungsi seperti biasa. Nasib baik dia tak tendang Jaejoong turun dari katil sebab panik apabila dia kembali teringat apa yang terjadi malam semalam. Mukanya segera membahang kerana kini dia dan Jaejoong sudah melakukan soulmate ritual. Itu kata Jaejoong. Kalau ikut dia peduli apa dengan semua ritual kolot elders. Yang penting dia tahu Jaejoong suka dia dan dia suka Jaejoong. Titik.

Hanna perlahan-lahan turun dari katil, tak mahu menganggu lena Jaejoong. Dia ingin segera membersihkan diri dan mendapatkan Yunho. Ada sesuatu yang ingin ditanyakan pada Yunho. Mengapa lelaki itu beria menyuruh Jaejoong membawanya ke mari walaupun sudah lewat pagi? Gayanya macam adal hal penting saja namun pabila dia jejak kaki ke rumah agam ini, Yunho tiada pun di rumah.

Tuala bersih dicapai dan dia segera melangkah masuk ke dalam bilik air. Sebentar kemudian bunyi pancuran air jelas kedengaran dan Hanna tidak mengambil masa yang lama untuk membersihkan diri. Entah mengapa dia rasa berdebar kembali tanpa sebab.
-
“Hei.” Lembut dia menyapa Yoochun yang sedang ralit membaca di taman meskipun hari sudah beransur senja. Lelaki itu tampak kacak dengan pakaian casual.

Yoochun mengukir senyum nipis sebaik saja dia melihat Hanna mengambil tempat duduk di hadapannya. Pasti gadis itu baru sahaja lepas mandi melihatkan rambut Hanna masih lembab.    
“Kau okay ke? Muka pucat semacam apahal?”

Hanna tergelak kecil seraya menggeleng. Biarlah dia simpan sahaja apa yang dia rasa ketika ini. Dia tak mahu menyusahkan sesiapa dengan sesuatu yang tak pasti. “Aku nak tanya ni. Kau tahu kenapa Yunho suruh aku ke mari? Siap suruh aku tinggal sini lagi buat sementara waktu.”

Hanna merenung wajah Yoochun, seolah-olah cuba mencari jawapan di wajah salah sahabatnya. Dia bukan tak bersetuju mahu tinggal bersama mereka yang lain namun dia tak boleh meninggalkan kawasan jagaannya begitu saja. Meskipun dia sudah ‘terikat’ dengan Jaejoong itu tak bermakna dia boleh lepas tangan begitu saja dalam menjaga kawasannya. Kalau boleh dia tak mahu soul suckers menceroboh masuk ke dalam kawasan dia sewaktu ketiadaan dia.

“Kami nak pastikan yang kau tak akan di apa-apakan oleh sesiapa.” Ringkas Yoochun menjawab. Dia seboleh tak mahu menaruh syak wasangka yang bukan-bukan terhadap Ean namun entah mengapa dia rasakan dia harus berhati-hati juga dengan lelaki itu. “Apa kata kau pergi bersiap. Aku dan Yunho mahu bawa kau ke Underworld sekejap lagi.” Yoochun menambah.

Hanna mengerutkan kening. Mahu ke Underworld? Buat apa? Pelbagai telahan mula wujud di dalam kepala namun tak satu pun berupaya jawab setiap soalan yang mula berkumpul dalam kepalanya. Lagi pula sudah lama dia tak menjejakkan kaki ke sana semenjak menjadi dark hunter. “Kau tahu kan yang aku tak boleh tinggalkan kawasan jagaan aku macam tu saja. Mahu Ean mengamuk nanti kalau aku curi tulang.”

Yoochun tergelak sinis. “Dia tak akan marah kau. Trust me. Dah lewat ni. Pergilah bersiap. Bangunkan Jae sekali. Kami tak nak ambil risiko culik kau tanpa dia. Mahu mamat tu penggal kepala kitaorang nanti.”

“Tapi-“ Hanna terdiam apabila Yoochun sudah bangkit dari duduknya dan melangkah masuk ke dalam rumah sebelum sempat dia menyambung kata. Dia mengeluh perlahan. Mengapa Yoochun berperangai semacam je ni?  “Ah! Sudahlah Hanna.Kau fikir banyak-banyak pun tak guna. Buat sakit kepala otak kau je.” Dia membebel sendirian sebelum akhirnya bangun dan turut sama melangkah masuk ke dalam rumah.
-
“Mereka sudah mula bertindak. Orang-orang Hyness ada yang sudah kembali ke underworld.”
Ean memandang sekujur tubuh milik Daine yang sedang membuang pandang ke arah luar tingkap. Rintik-rintik hujan mula turun membasahi bumi yang penuh dengan misteri itu. “Kenapa kau tak buat apa-apa untuk menghalang mereka Daine? Kau lebih dari mampu untuk bunuh Hyness sendiri.”

Daine mengalih pandangan ke arah Ean kini. Senyuman sinis terukir di bibir mungil miliknya. “Kau tahu aku tak akan kotorkan tangan aku sendiri dalam Permainan ni, Oracles. Tujuan aku hanya ingin perangkap Miranda dan selebihnya itu urusan kau.”

Giginya diketap tanda geram. Ean mendengus keras pabila Daine kini duduk di atas ribanya tanda dia tak suka dengan kelakuan Daine namun anak saudara Dewa Zeus itu makin galak mengusap pipinya penuh manja.

Daine merapatkan bibirnya ke telinga Ean. Ketawa halus terbit daripada kerongkong Dewi Air itu sebelum dia berbisik manja. “Ean, kau masih ingat yang aku mahukan roh Hanna bukan? Jadi kau harus buat apa saja untuk pastikan gadis itu kekal dengan kau. Ingat, kontrak tetap kontrak. Dan ia harus dipenuhi.”

Ean mengerutkan kening apabila Daine terus saja hilang dari pandangan sebaik saja usai berkata demikian. Dia sebenarnya sudah penat menjadi keldai tunggangan Daine namun hanya itu saja jalan yang dia ada buat masa ini untuk melindungi kesemua dark hunters di bawah jagaannya. Dia dan Daine saling memerlukan satu sama lain meskipun dia tak pernah menyukai Daine.

“Kirk, masuk sebentar.” Dengan suara tegas, dia menyeru orang suruhannya. Entah mengapa dia rasa ada sesuatu yang buruk bakal terjadi. Sebaik saja Kirk masuk ke dalam ruang pejabatnya, terus saja dia memerintahkan lelaki kerdil itu untuk segera menghantar beberapa keping surat kepada beberapa penerima berbeza.

“Alam sedang berubah. Kurang dari seminggu gerhana akan terjadi bukan,tuan?” Kirk menjeling sekilas ke arah tuannya sebelum pandangan ditala ke lantai.

“Betul. Dan aku khuatir kalau-kalau itu kali terakhir kita lihat matahari selepas gerhana berlangsung. Hyness sudah mula bertindak untuk hidupkan kembali The Black Witch. Yang dia perlukan sekarang hanya Hanna untuk melengkapkan ritual tu.” Wajah Ean jelas menunjukkan kerisauan. Sesuatu yang jarang sekali diperlihatkan kepada orang lain.

“Jadi, bukankah ini masa terbaik untuk berterus-terang pada cik Hanna mengenai asal usulnya yang sebenar tuan?”

Sebuah lagi keluhan terlepas dari mulut Ean. Dia membuang pandang ke siling. Hanna pasti akan mengamuk teruk jika dia tahu mengenai asal usulnya yang sebenarnya. Dia berjaya berdalih dengan memberikan sedikit saja maklumat mengenai asal usul Hanna selama ini dengan penipuan untuk cukupkan rencah ceritanya. Hanna pasti tak akan mempercayainya lagi selepas ini. “Panggil Diggory pulang ke sini. Kita mungkin akan perlukan khidmat dia untuk gantikan Hanna buat sementara waktu.”
-
Hanna dongak pandang ke arah langit yang semakin galak memuntahkan isi perutnya meskipun yang turun hanya rintik-rintik hujan yang halus. Dia kemudian memandang ke arah Yoochun dan Yunho yang sudah menaikkan hood robe mereka ke kepala. Sekali-sekala dia dapat merasakan Jaejoong mengusap lembut belakang tangannya dengan ibu jari. Seolah-olah lelaki itu cuba menenangkan dia.

Hanna gigit bibir bawah dengan lembut. Dia sebenarnya risaukan Aunty Celia. Entah mengapa dia tak dapat menghubungi ibu saudaranya itu semenjak akhir-akhir ini. Yang kerap diterima adalah panggilan masuk ke voice mail. Sudah diluah rasa risau pada Jaejoong namun lelaki itu hanya meminta dia bertenang kerana mungkin aunty Celia sedang sibuk.

“Kita akan bermalam di sini pada malam ni. Aku dah uruskan tempat tinggal kita.”
Lamunan Hanna berkecai apabila Yunho tiba-tiba bersuara. Kerutan di dahi bertambah. Sehingga kini dia masih tak pasti mengapa Yunho dan Yoochun meminta dia mengikut mereka ke Underworld. Yang dia tahu mereka semua ke sini untuk menuntut penjelasan daripada seseorang. Daripada siapa dia sendiri tak pasti namun dia sudah merancang untuk bertemu Ean alang-alang dia sudah berada di Underworld.

Mereka berempat melangkah masuk ke dalam Cloux Delude, sebuah rumah tumpangan mewah yang kebanyakkan pelanggannya terdiri daripada elders. Selepas menerima kunci daripada Yunho, Hanna meminta diri untuk naik ke bilik dahulu.

“Jae,” Yunho memegang lengan Jaejoong pabila lelaki itu baru saja mahu mengorak langkah mengekori Hanna.

“Aku ada benda sikit nak cakap dengan kau. Kau datang bilik aku dulu.” Yunho melepaskan pegangan pada lengan Jaejoong sebelum dia mengorak langkah ke arah moving stairs yang akan berubah kedudukan selang seminit.


Jaejoong mengerutkan kening namun dia akur dengan permintaan Yunho yang lebih berbaur kepada arahan itu. Persoalan demi persoalan mula memenuhi mindanya mengenai kelakuan pelik Yoochun dan Yunho pada hari ini namun segera dia menggeleng kepala perlahan apabila mindanya mula dipenuhi dengan bisikan-bisikan jahat.

4 under spell:

salmi fasliena said...

Nak lg...sambung cepat...makin tak sabar nak tau penamat cerita...

anayue norm said...

cik snow!!! mohon hupdate lg.. huhuhuhuuuuu kami nak lagi.. nak lagi...
-cikAnayue~~

Snow_Queen said...

Snow akan cuba habiskan cepat2 cerita ni hehe @salmi fasliena

Snow_Queen said...

lama tak nampak anayue haha
insyaallah snow try habiskan secepat mungkin @anayue

 

Snow_Queen Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review