Saturday, July 22, 2017

Bride Of The Alpha {10}

Posted by Snow_Queen at 9:54 PM 0 under spell Links to this post
Jimin mengikut langkah Luhan menuju ke ruang utama kediaman. Sedikit sebanyak hatinya terusik dengan layanan Luhan yang selalu melindungi dirinya. Bagaikan seorang abang yang selalu mengambil berat perihal si adik.

“Mana Mi young?” Jimin memanjangkan leher melihat sekeliling. Terasa aneh apabila dia tidak mendengar suara Mi Young, isteri Luhan yang selalu kelihatan ceria tidak kira masa.

Luhan memberi beg galas Jimin kepada orang gaji yang kebetulan lalu dan memberi pesanan supaya menyiapkan bilik tetamu untuk Jimin sebelum dia pusing menghadap Jimin. “Aku hantar Mi Young balik rumah keluarga dia untuk beberapa hari.”

Keningnya hampir bertaut melihat riak wajah Luhan yang tiba-tiba sahaja berubah suram. Mulutnya ringan mahu bertanya dengan lebih lanjut namun terhenti apabila Luhan lekas menyuruh dia mandi dan bersiap untuk makan malam. Dia rindukan isteri dia kot, getus hati kecil Jimin sebelum berlalu pergi ke bilik tetamu.
-

Jimin mengambil tempat di sebelah Luhan yang sedang termenung jauh. Sengaja dia keluar untuk mengambil angin malam sementelah matanya masih degil untuk terus berjaga. Siapa sangka dia akan menemui Luhan yang sedang termenung jauh di laman.

“Hoi! Rindu buah hati ke?” Sengaja Jimin memandang Luhan dengan pandangan sinis hanya untuk menjerit kecil apabila Luhan mengetuk kepalanya perlahan.

“Serius la, Luhan. Kau kenapa? Dari petang tadi aku tengok muka kau semacam. Kau ada masalah ke?”

Luhan mendengus halus. Tahu tak mungkin dia akan dapat sorokkan benda daripada Jimin untuk tempoh masa lama. Dia berdehem kecil sebelum membuang pandang ke arah Jimin yang memandangnya dengan perasaan ingin tahu.

“Ada sesuatu yang berlaku di kawasan kita kebelakangan ni, Ji. Benda ni masih dalam siasatan.”

Keningnya hampir bertaut. Ringan sahaja mulutnya mahu memotong kata-kata Luhan namun akal warasnya memberi isyarat agar membenarkan Luhan untuk menghabiskan bicaranya terlebih dahulu.

“Jom ikut aku.”

“Kita nak ke mana?” Jimin menyoal namun pantas mengikut langkah Luhan yang sudah menuju ke pintu pagar utama.

“Kau akan tahu nanti.” Luhan memberikan jawapan pendek apabila Jimin berjaya menyaingi langkahnya.

Jimin memutuskan untuk berdiam diri dan mengambil kesempatan untuk menikmati pemandangan malam yang sudah lama tidak dilihat. Rumah-rumah berbentuk tradisional , bunga-bunga dan pokok yang ditanam di sepanjang jalan dihargai. Seolah-olah ini kali terakhir dia jejakkan kaki ke sini.

“How’s your family? Sekolah?” Luhan memutuskan untuk menyoal apabila mereka masing-masing mendiamkan diri hampir sepuluh minit.

Senyuman sinis terukir di bibir Jimin, “tak ada apa-apa yang menarik melainkan keluarga aku tak senang duduk semenjak kehadiran aku. Macamlah aku nak buat benda tak baik dekat mereka.”

“You seems to enjoy your life there. Good then.”

“Oh, please. Kalau ikutkan hati, aku nak menetap di sini saja dan berkhidmat dengan council sampai aku mati. Aku tak perlukan keluarga aku.” Jimin memeluk tubuh.

Luhan ketawa kecil. “Kau tahu tak, Ji? Kau bab-bab menipu memang fail tau. Sebab apa yang kau rasa akan terpancar dekat wajah kau.”

Jimin tersentak mendengarkan bicara Luhan namun cepat-cepat dia buat muka tak ada perasaan. “Okay. Mungkin aku terasa sikit la tapi kalau boleh aku memang tak mahu ada kaitan dengan keluarga Jung, Lu. Aku nak hidup sendiri seperti dulu. Dengan Tuan Hwang dan Black. Aku bahagia macam tu.”

“Aku tak salahkan kau untuk rasa macam tu sebab kita ni sentiasa hidup dengan risiko. Dengar kata kau satu sekolah dengan Jongin? Aku bet kau orang berdua selalu bertekak?”

Jimin julingkan mata ke atas tanda menyampah. “Tahu tak apa. Rimas aku dengan mamat tu. Apa yang aku nak buat semua dia sibuk nak tahu. Like hello? Jaga hal sendiri-sendiri tak boleh ke?”

“Aku cakap dia sukakan kau, kau tak percaya-ouch!” Luhan menggosok lengannya yang terasa pedih akibat ditampar oleh Jimin.

“Jangan nak merepek boleh tak?”

Merah padam muka Jimin apabila diusik sebegitu dek Luhan. Dia memang positive tak ada perasaan pada Jongin. Walaupun mamat tu selalu menganggu ketenteraman dirinya.

“Jauh lagi ke tempat kau nak bawa aku pergi ni?” Jimin segera mengalih topik. Takut Luhan akan terus mengusik.

Luhan menggeleng kepala. Faham benar dengan taktik Jimin. Dia membawa Jimin ke sebuah rumah sakit yang hanya dapat dimasuki oleh ahli council.

Jimin mengerutkan dahinya apabila melihat beberapa figura terbaring kaku di atas katil yang tersedia di dalam sebuah bilik. “Apa yang berlaku, Lu?”

Riak wajah Jimin bertukar apabila melihat salah seorang orang terpenting council terbaring kaku. Perlahan dia melarikan jemarinya di pipi Tuan Hyu. Kulit lelaki tua berkenaan terasa kasar dan keras seperti kulit kayu. Segera dia memandang ke arah Luhan. Menagih jawapan.

“Aku tak pasti, Ji. Serangan ni berlaku dalam minggu ni. Tahu-tahu sahaja setiap pagi ada sahaja mangsa yang akan menjadi kaku sebegini. Yang pelik, kulit mereka bertukar menjadi kasar seolah-olah ianya,”

“Seperti sumpahan?” Jimin memotong kata-kata Luhan.

Luhan mengangguk perlahan mengiyakan kata-kata Jimin.

Jimin kembali menala pandangan pada mangsa-mangsa yang tak sedarkan diri. Seolah-olah kini memahami mengapa Luhan menghantar isterinya pulang ke pangkuan keluarga.

“Macam-macam cara yang kami dah buat untuk pulihkan mereka tapi tak ada satu pun yang berkesan. Madam Kang sendiri sudah habis ikhtiar untuk mengubati mereka semua. Dan Yixing masih mencuba untuk mencari formula-formula baru untuk digunakan Madam Kang.”

Jimin mendengus resah. Jika madam Kang yang handal itu pun boleh buntu, bermakna kes ini benar-benar serius. Matanya dilarikan segenap inci ke arah tubuh Tuan Hyu cuba untuk mencari klu.

“Ada minta tolong tabib Ang tak?”

“Dia tak ada di sini buat masa ni. Kami dah hantar orang untuk cari dia secepat mungkin. Mungkin akan ambil masa sedikit untuk jejaki dia. Kau bukan tak tahu orang tua tu suka ke sana ke sini bila nak beli ramuan ubat-ubatan dia.”

Kini giliran Luhan mengerutkan keningnya apabila melihat Jimin memeriksa setiap inci badan mangsa. “Jangan, Ji. Benda ni bahaya.”

Jimin tergelak kecil apabila mendengar kata-kata Luhan. Macam tahu-tahu sahaja apa yang dia sedang fikirkan. “Dan sejak bila pula hidup aku penuh dengan kedamaian, Lu? Kau dah lupa apa peranan aku dalam council?”

“Kau ada misi yang kau perlu utamakan, Ji. Kalau ikutkan hati aku, mahu sahaja aku hantar kau pulang ke rumah keluarga kau sekarang.”

“Okay, aku tak akan terlibat secara langsung dalam kes ni tapi aku akan cuba bantu sepanjang aku berada di sini hmm? Aku akan bantu Madam Kang saja. Deal?”

Luhan merenung wajah Jimin buat beberapa ketika sebelum mengangguk kepalanya sebagai tanda setuju meskipun dia berat hati untuk membenarkan Jimin membantu.

“Esok pagi kita jumpa, Suho. Jika dia benarkan kau terlibat, aku tak akan bantah.”


Jimin mengangguk dengan wajah ceria tanda setuju. Lagi pula tak akan dia mahu bersenang lenang di sini jika dia boleh sumbangkan tenaga untuk membantu.

Bride Of The Alpha {9}

Posted by Snow_Queen at 9:45 PM 0 under spell Links to this post
Senyuman kecil terukir di bibir sebaik sahaja dia menjejakkan kaki di Croach. Sungguh perkampungan ini terasa seperti rumah baginya. Dan kini dia berdiri di hadapan pintu gerbang kediaman Tuan Hwang. Menghirup udara segar sepuas-puasnya.

“Kau dah balik.”

Jimin berpaling ke arah belakang hanya untuk bertemu mata dengan Suho. Jimin segera tunduk hormat sebelum dia kembali bertentang mata dengan jejaka di hadapannya.

“Aku hanya balik untuk seminggu sebelum kembali ke Bandar. Aku akan pergi ke Council kemudian dan serahkan laporan yang pihak council perlukan.”

Suho tersenyum nipis seraya menggelengkan kepala. “Kau nampak penat. Berehat dahulu dan serahkan laporan esok sahaja.”

Jimin mengukir senyuman kelat. Suho merupakan seorang ketua yang memahami dan mungkin itu merupakan sebab dia menyenangi jejaka di hadapannya. Namun di sebalik wajah yang selalu terukir senyuman manis itu, sesiapa pun akan terkejut jika mereka mengetahui peranan Suho di dalam council.

“Pergi masuk. Kita jumpa esok.”

Jimin memandang susuk tubuh Suho sehingga menghilang sebelum dia melangkah masuk ke dalam kediaman Tuan Hwang. Tempat dia di besarkan dan belajar pelbagai perkara. Ada rasa sakit yang menjalar di dada namun cepat dia menepis perasaan tidak enak itu.

Rumah Tuan Hwang yang dibina mengikut Korean traditional style nampak bersih seperti ada orang yang mendiami kediaman ini meskipun tiada siapa yang tinggal di sini melainkan Black yang sekali sekala singgah.

Beg sandang berwarna hitam diletakkan di atas pangkin yang dibina di bawah pohon blossom flower sebelum dia merebahkan badan di atas pangkin. Langit biru ditenung lama dan entah bila dia terlelap.
-
Ri In menggigit bibir apabila mengetahui Jimin bakal menghabiskan cuti rehat yang diberi entah di mana. Ada sesuatu yang mahu dia tanyakan pada Jimin usai mereka keluar dari bilik pengetua semalam namun bibir kelu untuk memanggil nama Jimin melihatkan wajah tegang Jimin.

Dan cadangnya dia mahu bersarapan bersama Jimin pada hari ini untuk meluahkan rasa yang menghantui semenjak mereka keluar dari Broah Cave namun hampa apabila pembantu rumah memaklumkan Jimin sudah keluar dari kediaman Jung bersama bagasi kecil sebelum matahari naik.

Mereka diberitahu Jimin akan kembali apabila cuti berakhir dan hatinya terusik dengan rasa cemburu.
Masakan tidak dia punya perasaan begitu. Dia mahu buktikan pada Jimin dia bukan selemah yang disangka namun dapat dia melihat senyuman sinis Jimin apabila Puan Jung dan Tuan Jung menerpa ke arah dia untuk memeriksa jika ada sebarang kecederaan di tubuhnya sebaik mereka berdua jejakkan kaki ke dalam rumah sedangkan Jimin aman-aman saja mengundur diri ke biliknya.

Agaknya jika dia mahu bercuti ke mana-mana sudah pasti Tuan Jung akan hantar segerombolan pengawal peribadi mengiringya. Ri In tersentak apabila telefon bimbitnya bergetar di atas meja. Senyuman nipis lantas terukir apabila nama Jongin naik di screen.

“Hello.”

“Ada apa?” lantas dia bertanya hanya untuk mendengar tawa halus Jongin.

“Aku tak dapat hubungi Jimin. Dia…ada dengan kau tak?”

Sungguh Ri In tersentak tatkala mendengar soalan Jongin. Rasa gembira yang baru bertandang hancur lebur dibawa angin pagi. Sangkanya Jongin akan bertanya khabar seperti biasa sebelum mempelawa dia untuk keluar makan tengah hari bersama seperti selalu jika mereka mempunyai masa lapang. Dan untuk mendengar Jongin bertanya khabar mengenai orang lain melaluinya membuatkan perasaanya bercampur baur.

“Ri In?”

“Dia tak ada dengan aku. Aku tak tahu ke mana dia pergi tapi orang gaji beritahu Jimin keluar rumah dengan bagasi kecil awal pagi tadi.” Bibir diketap tanda tak puas hati namun rasa itu ditelan jauh ke dasar hati.

“Hmm, kalau macam tu tak apalah. Chanyeol ajak kita keluar makan tengah hari nanti. Aku datang ambil kau macam biasa eh?”

“Okay.” Sejurus memberi jawapan, dia segera memutuskan panggilan sebelum meletakkan telefon dengan kasar di atas meja. Keluhan kasar dilepaskan untuk mengurangkan rasa tak senang di dalam diri.

=
“Ji!”
Jimin mendengus keras apabila lenanya diganggu. Mahu tak mahu dia terpaksa bangkit apabila terasa sepasang tangan menampar perlahan pipinya.

“Lu.” Jimin menggumam perlahan apabila wajah Luhan menyapa pandangan sebaik mata dibuka. Dia menggeliat sedikit sebelum bangkit dari pembaringan. Buat sesaat, dia keliru melihat muka Luhan dan Yixing yang muncul. Namun fikiran warasnya kembali berfungsi apabila dia teringat bahawa dia kini berada di Croach bukan berada di kediaman Jung. Malam bakal menjelma tidak lama lagi. Entah berapa lama dia terlelap, dia sendiri tak pasti.

“Suho beritahu kau pulang ke mari untuk beberapa hari. Jadi kami datang untuk melihat kau.” Luhan melabuhkan punggung di sebelah Jimin manakala Yixing lebih senang berdiri memerhati kedua temannya.

Jimin mengukir sengih kecil. Ada- ada sahaja dua orang ini. “Aku bukannya jatuh sakit untuk kau orang datang melawat aku.”

“Luhan sebenarnya rindukan kau.” Yixing mengukir sengih, menayang barisan gigi putih yang tersusun rapi.

“The heck!” Luhan menghadiahkan Yixing jelingan tajam sebelum kembali menala pandangan pada Jimin yang sedang menyisir rambut menggunakan jemari. “Kau nak tinggal sini ke sepanjang kau di sini?”

Jimin menguak rambutnya yang panjang kebelakang sebelum dia melemparkan pandangan ke arah rumah Tuan Hwang yang kelihatan sunyi. “Ini rumah aku, Lu.”

“Aku tahu, Ji. Tapi apa kata kali ini kau bermalam di rumah aku? Sekurang-kurangnya kau tak kesunyian.” Luhan pantas bangkit dan mengambil beg galas Jimin.

“Xing…” Jimin memandang ke arah Yixing kali ini. Mahu temannya yang itu memihak kepadanya.
Yixing mengangkat bahu tanda malas mahu masuk campur sebelum membontoti langkah Luhan yang sudah melangkah keluar daripada kediaman keluarga Hwang.


Jimin membuang pandang ke arah kediaman dihadapannya sebelum bangkit dan mengikut jejak langkah Luhan dan Yixing. Mungkin kali ini ianya merupakan idea yang baik untuk tinggal di kediaman Lu buat beberapa hari sebelum dia kembali ke Bandar. 

Bride Of The Alpha {8}

Posted by Snow_Queen at 9:42 PM 0 under spell Links to this post
Tuan Jung merenung jauh barisan bunga baby breath yang ditanam isteri tercinta di kebun mini peribadi isterinya. Sungguh dia selalu dapat melupakan segala masalah yang menghimpit setiap kali dia di sini namun tidak kali ini.

Hati kecilnya gusar memikirkan Ri In bersama dengan Jimin di dalam hutan tebal yang jarang diterokai. Setiap saat dia terbayangkan berita buruk yang mendatang  mengenai Ri In. Bagaimana jika Jimin mengapa-apakan Ri In? Bagaimana jika Jimin sengaja berbuat khianat kepada anak gadis kesayangannya?

Ah! Bukan sengaja dia mahu menanam syak wasangka kepada Jimin sementelah Jimin juga merupakan darah dagingnya namun ada sesuatu mengenai  Jimin yang membuatkan dia tidak senang duduk. Logik juga dia mahu meragui kehadiran Jimin di dalam keluarganya setelah sekian lama. Entah apa rancangan anak gadis itu kembali ke sini setelah berbelas tahun berlalu.

Sehingga kini dia gagal menemui sebarang rekod buruk mengenai Jimin seolah-olah anak gadis itu baru dilahirkan semalam. Tiada seorang pun yang tahu kisah hidup Jimin bermula daripada Jimin diambil daripada keluarga mereka sehinggalah anak gadis itu berumur sembilan belas tahun.

“Jauh termenung?” Puan Jung meletakkan dulang minuman di atas meja kecil di antara kerusinya dan Tuan Jung. Dia menuang minuman panas di dalam cawan sebelum melabuhkan punggung di atas kerusi.

“Awak tak rasa ke perangai Ri In sudah lain semenjak kebelakangan ni?”

Puan Jung mengerling ke arah suaminya. “Pelik macam mana?”

“Budak tu dah pandai minta yang bukan-bukan semenjak kehadiran Jimin dalam keluarga kita. Budak tu dah pandai mahu melawan kata-kata saya jika ianya melibatkan Jimin.” Tuan Jung mendengus kasar.

“Ri In tu sudah besar, Shim. Manalah budak tu tak rasa dikongkong kalau Jimin boleh berbuat sesuka hati tapi dia harus minta izin kita setiap kali dia mahu buat sesuatu.” Puan Jung bukan mahu membela anak-anaknya tapi dia sendiri dapat melihat bagaimana terkesannya Ri In dengan kehadiran Jimin di dalam keluarga mereka meskipun Jimin banyak menghabiskan masa sendiri dan jarang menyertai mereka sekeluarga.

Dia sendiri dapat melihat riak cemburu Ri In melihat Jimin bebas masuk dan keluar sesuka hati daripada kediaman mereka sedangkan Ri In harus mematuhi curfew yang dikenakan padanya semenjak daripada kecil.

“Semenjak bila awak pandai membela budak sumpahan tu?”

Puan Jung  mengeluh kecil mendengan nada suara suaminya yang sudah mula berubah. Pantang disebut nama Jimin senang sahaja darah suaminya naik.

“Saya bukan nak menangkan Jimin. Tapi anak-anak-“

“Anak kita hanya seorang sahaja.” Pantas Tuan Jung mencelah kata-kata isterinya dengan riak wajah yang tak senang.

“Anak kita sudah besar. Dia ada hati dan perasaan. Apabila dia lihat perbezaan layanan yang awak berikan pada Jimin sudah semestinya dia akan mula memberontak. Meskipun awak tak terima Jimin dalam keluarga kita tapi saya boleh lihat Ri In mencemburui kebebasan yang dimiliki oleh Jimin.” Kebebasan yang tak pernah kita berikan pada Ri In kerana ketakutan yang menghantui kita setiap hari. Tambah Puan Jung di dalam hati.

Tuan Jung tergelak sinis dengan bicara isterinya. “Merepek. Kita kenakan peraturan pada Ri In sebab kita sayangkan dia. Kita dah buat macam-macam untuk pastikan keselamatan dia terjaga. Saya tak peduli apa pun yang terjadi pada Jimin tapi saya tak akan berdiam diri jika sesuatu berlaku pada Ri In dan awak,” Tuan Jung berdiri daripada duduknya sebelum memandang tajam wajah isterinya, “jika ada apa-apa yang terjadi pada Ri In sebab awak membenarkan dia menyertai pertandingan bodoh tu kerana pujukan Jimin, saya akan pastikan Jimin menyesal.”

Puan Jung tersandar di dada kerusi sebaik sahaja suaminya melangkah masuk ke dalam rumah agam mereka. Pertama kali dia dapat lihat riak wajah Ri In penuh deng an kegembiraan sebaik sahaja dia memberi janji akan memujuk suaminya agar membiarkan Ri In menyertai pertandingan yang dianjurkan sekolah mereka. 

Meskipun jauh di sudut hati dia gusar untuk melepaskan Ri In pergi dibawah jagaan Jimin, dia memilih untuk mempercayai Jimin kali ini. Dan dia benar-benar berharap dia tak salah membuat keputusan untuk mempercayai Jimin.
--
Jimin melemparkan pandangan ke arah luar tingkap, menikmati pemandangan di luar. Pertandingan Heux sudah selesai dan sekali lagi nama Akademi Lucid Fall harum apabila mereka dinobatkan sebagai juara pertandingan meskipun terpaksa menghadapi detik-detik genting sebelum mereka berjaya menyelesaikan tugasan terakhir.

Namun pada kali ini, dia terpaksa menghadap setiap kebenaran yang dilihat dengan mata kepalanya sendiri. Apa yang dia nampak di Hay Border. Apa yang dia ketahui semasa mereka menyelesaikan tugasan di dalam Broah cave.

Dia pasti yang lain-lain perasan akan perubahan tingkah lakunya namun tak pula dia berniat untuk berkongsi apa-apa dengan yang lain-lain. Sungguh dia menarik nafas lega apabila pihak akademi membenarkan mereka berempat untuk berehat selama seminggu sebelum kembali meneruskan pengajian mereka. 

Dan peluang ini diambil oleh Jimin untuk pulang ke Croach, tempat dia membesar dan juga merupakan sebahagian pentadbiran Wilayah Roselle yang diketuai oleh Council.
Sebelum matahari terbit, dia sudah berdiri menunggu kereta api pertama pada pagi ini untuk kembali ke Croach meskipun sisa penat masih terasa.

“Adakah kau sedang cuba untuk melarikan diri?”

Matanya hanya memandang refleksi Black di tingkap kaca. Tiada niat untuk berpaling memandang Black kerana dia tahu yang muncul hanyalah bayangan Black. “Mungkin.”

“Dan kau tahu ia tak akan menyelesaikan apa-apa masalah bukan?”


“Aku penat, Black.” Jimin menggumam kecil sebelum dia membetulkan kedudukan dan memejamkan mata. Mengharapkan Black meninggalkan dia sendirian. 

Tuesday, May 2, 2017

Bride Of The Alpha {7}

Posted by Snow_Queen at 8:30 PM Links to this post
Chanyeol mengurut pelipis dan sesekali terlepas keluhan kecil menandakan dia penat. Entah apa yang terjadi tadi kerana sedar-sedar sahaja, Jongin dan Ri In sudah berdiri dihadapannya. Terdapat kecederaan kecil pada keduanya namun ianya tidak akan mengambil masa yang lama untuk mereka berdua sembuh.

Kedua belah matanya dipejam rapat, membiarkan angin malam menyapa tubuh. Minda cuba mencungkil kembali apa yang terjadi selepas dia mencekak kolar baju Jimin namun hampa kerana apa yang muncul hanyalah bayangan kosong. Mengapa dia tak boleh ingat apa-apa pun?
Melihat raut wajah Jimin yang bersahaja, dia membuat kesimpulan bahawa tiada apa yang terjadi antara mereka berdua dan yang menjadi tanda tanya mengapa Jimin tidak mengungkit hal antara mereka selepas itu? Adakah dia hanya bermimpi?

“Dah tidur?”

Chanyeol tersenyum nipis apabila suara lembut menyapa halwa telinga. Tanpa membuka mata pun dia sudah dapat mengagak siapa yang baring di sebelah.

“Kepala kau masih sakit lagi?”

Chanyeol ketawa kecil sebelum dia mengalih kedudukan badan menghadap Ri In. Kelopak mata dibuka dan raut wajah Ri In yang kepenatan ditenung lama. “Tidur la mak cik. Kau pun mesti penat.”

Ri In ketawa kecil. Ketawa yang setakat bergema di halkum. Mereka berempat sudah memutuskan untuk mengundi siapa yang akan berjaga dan siapa yang akan berehat dahulu sebelum bergerak ke destinasi seterusnya. Dan dia beserta Chanyeol terpilih untuk berehat dahulu.

“Ada apa-apa yang terjadi antara kau dan Jimin ke?” Sengaja Ri In mengalih topik. Cuba untuk tidak memikirkan apa yang sedang Jongin dan Jimin buat di luar sana. Entahkan dia dapat tidur atau tidak malam ini.

Meskipun Jimin bukan pesaingnya entah mengapa kehadiran Jimin di sisi Jongin merupakan satu ancaman buatnya. Dan yang membuatkan dia tak bertambah selesa ialah apabila Jongin kelihatan selesa dengan kehadiran Jimin di antara mereka sedangkan Jongin selalunya susah untuk menerima kehadiran orang luar dalam hidupnya. Mungkinkah kerana Jimin merupakan kakaknya?

“Tak ada. Kenapa kau tanya?” Chanyeol memejam kembali kelopak mata. Enggan membiarkan Ri In melihat penipuan yang baru sahaja dia ucapkan.

Ri In menggeleng perlahan. “Tak ada apa. Saja tanya.” Dia akhirnya memutuskan untuk berhenti menyoal meskipun keadaan Chanyeol kelihatan pelik sebaik sahaja dia dan Jongin mendapatkan Jimin dan Chanyeol yang menanti mereka di bawah pohon oak, tempat persembunyian keduanya.
Chanyeol kelihatan terpinga-pinga memandang ke arahnya dan Jongin. Seolah-olah jejaka itu baru sahaja terjaga daripada lena yang panjang dan wajah Jimin kelihatan sedikit pucat. Dia pasti ada sesuatu yang terjadi antara keduanya. 

Namun memandangkan terdapat tanda kehadiran penjaga temple yang lain, segera mereka berempat beredar dari kawacan temple berkenaan.

Melihatkan Chanyeol yang seolah sudah masuk ke alam mimpi, Ri In memutuskan untuk mengikut jejak langkah sahabatnya itu. Lagi pula dia tak mahu menjadi beban kepada ahli kumpulannya yang lain apabila dia kurang rehat.
-
Jimin menghampiri Jongin yang duduk menghadap sungai sebelum dia melabuhkan punggung di sebelah jejaka berkenaan. Cardigan berwarna kelabu ditarik rapat ke tubuh badan apabila angin malam menyapa.

“Kau okay?” Satu soalan yang dia rasakan agak janggal untuk ditanya. Sungguh pecah rekod bagi dia untuk bertanyakan soalan itu pada Jongin. Kedua belah kakinya dilunjur lurus untuk merenggangkan sendi dan urat. Sehari suntuk berjalan dan menggunakan tenaganya menyebabkan dia berasa letih.

Bibir Jongin tersungging ke atas. Air berkocak apabila dia dengan sengaja melontarkan beberapa ketul batu kecil. Cukup cahaya bulan menerangi kawasan mereka berdua tatkala ini.

“Kelakar kan? Selama ni apa yang selalu keluar dari mulut kau untuk aku hanyalah sindiran. Ni kes nak bodek aku ke apa?” Jongin mengalihkan pandangan kepada wajah Jimin yang tak beriak memandang sungai kecil di hadapan mereka.

Jimin julingkan mata ke atas tanda meluat. Menyesal nak buat baik dengan jejaka di sebelahnya. “Mungkin. Nah.” Jimin menarik keluar kain yang sudah dibalut dengan beberapa herba yang dicari di sekeliling tempat mereka berteduh tadi daripada poket cardiganya sebelum dia hulur ke arah Jongin.

“Apa ni?” Kening sebelah kanan terjongket ke atas. Dalam hati terdetik juga rasa ragu untuk menerima kain yang dihulur Jimin.

“Untuk tangan kau. Aku perasan yang kau asyik sorok telapak tangan kiri kau semenjak kau keluar dari Livid Temple tadi. Kau pegang silver goblet tu dengan tangan kau tanpa apa-apa alas kan?”

Jongin tayang sengih kecil. Sedikit kagum dengan Jimin yang sempat menjaga hal tepi kain orang lain dalam waktu genting tadi. “Tak ada apalah. Sikit je ni.”

Jimin julingkan mata sebelum dia dengan selamba mengubah tempat duduk daripada belah kanan Jongin ke sebelah kiri lelaki itu. Lengan Jongin direntap sedikit kasar sebelum dia balut telapak tangan jejaka berkenaan dengan kain dalam pegangannya.

“Sikit tak sikit, bisa benda alah tu boleh tahan juga. Kalau kau biarkan, ia akan makan daging kau sehingga ke tulang. Balik nanti kau kena dapatkan rawatan yang sepatutnya. Aku cuma boleh hentikan bisa tu buat sementara waktu sahaja.”

Jongin menelan liur. Membiarkan sahaja Jimin membebel sambil merawat tangannya. Segera dia menarik kembali tangannya sebaik sahaja Jimin selesai mengikat kain berkenaan. Ucapan terima kasih disebut perlahan sebelum dia berdehem kecil.

“Apa riddle kedua yang diberi?” Jimin menyoal selepas beberapa ketika mereka berdua menyepi. Masih ada dua jam sebelum mereka berdua bertukar tempat dengan Chanyeol dan Ri In.

“You saw me where I never was and where I could not be. And yet within that very place, my face you often see. What am I?” Jongin mengulang kembali riddle yang dia dengari semasa dia berada di dalam Livid Temple sebaik sahaja dia berjaya mendapatkan silver goblet yang di atasnya terdapat nyalaan api berwarna kuning. Dan Ri In menggunakan kebolehanya untuk membekukan api berkenaan sebelum mereka keluar dari kuil suci itu.

Jimin mengecilkan mata. Memerhatikan refleksi bayangan bulan mengambang yang muncul di atas permukaan air. Cuba untuk mengaitkan setiap riddle yang diberi.

“Ada klu lain?”

“Silver goblet tu ada ukiran perkataan Broah.” Jongin menggumam perlahan kali ini namun matanya masih tak lepas memerhatikan tingkah laku Jimin.

“Broah?” Jimin mengerutkan kening. Tidak pernah pula dia mendengar perkataan tu. Adakah ianya merupakan nama tempat?

“Kita ada masa beberapa jam lagi untuk mencari jawapan. Aku harus pergi sebelum matahari naik.” Jimin bangun dari duduknya dan menepuk belakang seluarnya untuk menghilangkan debu-debu yang mungkin melekat pada pakaiannya.

“Pastikan kau kembali sebelum tengah hari. Aku akan tinggalkan jejak untuk kau.” Jongin seperti biasa memberi syarat pada Jimin meskipun dia berasa berat untuk membiarkan gadis itu seorang diri.


“Aku bukan budak-budak lagi, Jongin.” Jimin berlalu pergi untuk rehat seketika sebelum dia kembali ke Hay border.

Bride Of The Alpha {6}

Posted by Snow_Queen at 8:22 PM 0 under spell
“Kau orang dah tahu jawapan kepada riddle yang diberi?” Jimin menyoal sebaik sahaja mereka berhenti dan bertukar kepada human form masing-masing. Jarak antara mereka dengan Livid Temple sudah tidak jauh dan setakat ini mereka juga berjaya mengelak daripada bertembung dengan mana-mana kumpulan lain.

“Beri aku satu sebab kenapa kami kena percaya kata-kata kau. Kenapa Livid Temple?” Chanyeol menyoal dengan nada mendatar. Hatinya masih penuh dengan syak wasangka pada Jimin. Meskipun Jimin merupakan ahli keluarga Jung, namun baginya Jimin masih merupakan orang asing. Pada hematnya Jimin boleh mengkhianati mereka pada bila-bila masa sahaja.

Ketawa kecil bergema setakat di halkum. Tanda mengejek jejaka tinggi di hadapannya. “Jangan cakap kau menyertai pertandingan ini tanpa persiapan rapi. Benda basic kot kalau seseorang tu mengkaji kawasan asing yang tak pernah mereka pergi. Atau kau hanya buta-buta serah tengkuk kau pada nasib?”

Chanyeol menjulingkan mata tanda tak puas hati dengan jawapan Jimin namun sebelum sempat dia bersuara Ri In terlebih dahulu memotong bicaranya.

“Api. Jawapan kepada riddle yang diberi, api.” Ri In bersuara untuk mengelakkan perbalahan antara Jimin dan Chanyeol. Kalau dibiarkan mahu bertumbuk dua ekor ni kerana dia tahu Jimin juga boleh tahan barannya.

Thanks lord! Akhirnya ada juga yang gunakan otak dalam kumpulan ni. Jadi mengikut sejarah apa yang ada dalam Livid Temple? Dan kalau kau orang tak tidur dalam kelas sejarah, sudah tentu kau orang tahu Livid Temple dikawal rapi oleh Minotaur.” Jimin memandang satu-satu wajah di hadapannya. Mahu melihat reaksi masing-masing.

Jongin memeluk tubuh. Akalnya laju cuba merangka strategi kerana semua sedia maklum kekuatan Minotaur bukan sebarangan.  Penjaga kuil suci itu mempunyai kekuatan bersamaan dengan seratus ekor gajah. Tersilap langkah, maut yang bakal menjemput. “Kita harus berpecah kepada dua kumpulan. Dua daripada kita akan masuk ke dalam kawasan temple dan dua lagi akan bertindak sebagai distraction kepada Minotaur.”

“Aku setuju.” Chanyeol mengangguk dengan cadangan Jongin.

“Cadangan yang bagus! Jadi boleh aku cadangkan Jongin dan puteri kita masuk ke dalam Livid temple? Aku dan Chanyeol akan jadi umpan.” Jimin bersuara memberi cadangan tanpa rasa bersalah.
Chanyeol mengerutkan kening. Sebelum sempat dia membantah, Jongin pula memotong bicaranya kali ini. “Kenapa?”

“Sebab aku ada satu idea yang bagus namun tak sesuai untuk kau orang berdua. Chanyeol merupakan pilihan paling sesuai untuk aku gunakan kali ini. Jadi kalau tak ada sebarang bantahan, kita boleh bergerak sekarang.” Jimin mengorak langkah menuju ke arah kanannya tanpa menanti sebarang balasan daripada yang lain.

“Woi! Aku tak cakap pun aku setuju. Gila betul perempuan ni.” Chanyeol mengomel namun kakinya lekas mengikuti jejak Jimin meninggalkan Jongin dan Ri In saling berpandangan sebelum masing-masing membontoti langkah Chanyeol dan Jimin.
-
Dia dan Chanyeol kini sedang bersembunyi di atas pohon oak yang berkemungkinan sudah mencecah usia ratusan tahun. Dedaun yang rimbun membolehkan mereka bersembunyi buat sementara waktu sambil memerhatikan Jongin dan Ri In sedang menunggu peluang untuk masuk ke dalam Livid Temple di bawah sana.

Matanya kemudian beralih ke arah Minotaur yang sedang bertarung dengan beberapa orang peserta daripada kumpulan lain. Satu peluang yang bagus buat kumpulannya. Buat masa sekarang, jika boleh dia ingin elak daripada gunakan tenaga mereka semua sepenuhnya. Masih ada dua lagi tugasan yang menanti dan apa pun boleh terjadi dalam tempoh masa tiga hari.

“Kalau kau ada dua pilihan sama ada membunuh atau terbunuh, yang mana satu kau akan pilih?”
Chanyeol tala pandangan ke arah Jimin yang tiba-tiba sahaja bersuara. Kalau diikutkan hati, mahu saja dia buat tak tahu dengan Jimin dan sertai Jongin namun melihatkan air muka Jongin yang tegas mahukan dia ikut saja rancangan Jimin, dia terpaksa mengalah. “Kau jangan ingat kita berdua boleh berkawan biarpun Jongin berlembut dengan kau. Aku bukan dia.”

Jimin ketawa kecil sebelum bersuara tanpa memandang Chanyeol di sebelah. “Aku pun tak minta  untuk jadi kawan kau. Aku ada agenda aku yang tersendiri di sini tapi itu tak bermakna aku harus abaikan pertandingan ini. Ini pertama kali Ri In menyertai pertandingan yang melibatkan ketahanan fizikal jadi sekurang-kurangnya aku harus berikan dia pengalaman terindah mengenai asam garam kehidupan yang tak pernah dia rasa sebelum ni.”

“Kau tak anggap Ri In sebagai ahli keluarga kau bukan? Dan mungkin juga kau tak akan terima dia sebagai ahli keluarga kau.”

Kali ini Jimin melirikkan pandangan ke arah Chanyeol. Bibir tersungging senyuman sinis. “Sekurang-kurangnya aku tak hipokrit. Kau sukakan Ri In tapi dalam masa yang sama-uf”
Jimin tersentak apabila Chanyeol tiba-tiba sahaja mencekak kolar bajunya menyebabkan dia terdorong ke hadapan dan kini pandangan mereka saling bertentang.

“Jangan nak reka cerita bukan-bukan.” Chanyeol menggetap gigi tanda menahan geram.

“Aku tak peduli dengan apa pun yang kau fikir yang penting…” Jimin menepuk bahu jejaka di hadapannya dua kali sebelum Chanyeol melepaskan kolar bajunya. “Yang penting aku boleh gunakan kau. Sebab tu orang tua-tua kata jangan cepat sangat emotional.”

Jimin berdehem perlahan sebelum dia kembali menumpukan perhatian kepada Minotaur di bawah sana. Kelibat Jongin dan Ri In tidak dapat dikesan. Berkemungkinan besar keduanya sudah masuk ke dalam dan dia harus membeli masa buat keduanya untuk mencari harta yang perlu mereka cari.

Lets have fun now shall we?”  Jimin bangun dari posisinya sebelum dia berdiri di belakang Chanyeol. Kedua belah telapak tangannya diletakkan di bahagian kiri dan kanan pelipis jejaka itu.
Mulutnya mula terkumat-kamit membaca beberapa baris jampi. 

Untuk menentang Minotaur memerlukan masa yang agak panjang jika hanya bergantung pada kekuatannya yang tak seberapa jadi dia hanya akan menggunakan Chanyeol untuk mengawal beberapa orang peserta di bawah sana untuk menjadi puppetnya dan dalam masa yang sama menghalang peserta lain yang cuba untuk masuk ke dalam temple berkenaan. Bibirnya tersungging dengan senyuman kecil apabila dia dapat memukau kesemua peserta di bawah sana melalui Chanyeol.

Setiap werewolf mempunyai keistimewaan masing-masing dan mind control adalah keistimewaan Chanyeol. Sudah pasti dia boleh sahaja menyuruh lelaki itu untuk menggunakan kuasanya dalam keadaan sedar namun dia juga tahu Chanyeol sudah pasti akan menolak cadangannya mentah-mentah. Lelaki itu ada sejarahnya yang tersendiri yang menyebabkan dia enggan untuk menggunakan kuasanya yang itu.

Dia tiada pilihan melainkan untuk memukau Chanyeol dan menggunakan kuasa lelaki itu kerana dia sendiri tidak cukup kuat untuk mengawal beberapa orang dalam masa yang sama melainkan jika dia mempunyai asas yang kuat dalam mind control atau jika dia dilahirkan dengan keistimewaan itu.

“Aku tahu kau cuba untuk tidak mengotorkan tangan kau dengan darah lagi, Park Chanyeol tapi maaf. Aku tak ada pilihan lain selain menggunakan kau.” Jimin berbisik perlahan sebelum membuatkan empat daripada enam peserta yang sedang bertarung dibawah menyerang Minotaur serentak manakala dua orang lagi dia gunakan untuk menghalang peserta yang lain daripada memasuki Livid temple.


“Lima minit. Kau orang berdua hanya ada masa selama lima minit sebelum Minotaur mula menyeru penjaga kuil yang lain.”

Sunday, January 29, 2017

Bride Of The Alpha {5}

Posted by Snow_Queen at 11:09 PM 1 under spell Links to this post
Hari sudah senja apabila mereka berdua tiba di Hay Border. Jimin mengelongsor turun dari badan Dark sebelum dia mencangkung di sebalik semak bersama dengan serigala berwarna hitam itu. 

Matanya dipicingkan memerhatikan beberapa kelibat yang mengawal pintu masuk sempadan antara dua kerajaan.


Sangkaanya tepat bahawa jalan belakang Hay border  tidak dikawal dengan begitu rapi namun dia tahu dia juga tak boleh terpedaya dengan apa yang dilihat sekarang. Vampyre merupakan makhluk paling licik yang pernah dikenali dan dia pasti mungkin ada perangkap yang sudah dipasang dimana-mana.

“Bukan senang kau nak menyelinap masuk, Ji.”

Jimin berpaling ke arah Dark yang kini santai duduk di atas tanah. Dia mendengus kecil, mengakui kebenaran kata-kata Dark.

“Mungkin kau kena minta bantuan Jongin.” Dark menyambung.

Hell no!” Jimin mengawal nada suaranya namun memastikan ia kedengaran tegas. Ini adalah tugasan yang diamanahkan padanya. Mengapa pula dia harus meminta bantuan Jongin?

Dark ketawa kecil. “Kau tak boleh masuk hay border hari ini. Ingat, malam adalah kegelapan dan kegelapan adalah kekuatan mereka. Dan tugasan pertama kau untuk pertandingan Heux akan bermula pada bila-bila masa sahaja. Mereka memerlukan kau, Jimin.”

“Tanpa aku pun, mereka boleh selesaikan tugasan pertama-“

Minotaur. Kau rasa mereka boleh berhadapan dengan benda alah tu jika mereka hanya bertiga?” Dark mencelah tanpa membenarkan Jimin menghabiskan bicara.

“Mana kau tahu mengenai tugasan pertama?” Jimin memicingkan pandangan ke arah Dark. 
Sedangkan tiada mana-mana pasukan pun yang tahu mengenai cabaran yang mereka bakal hadapi sehinggalah mereka tiba di destinasi apabila mereka berjaya menjawab riddle yang diberi, bagaimana Dark tahu mengenai cabaran pertama mereka?

Dark perlahan-lahan bangkit dan memberi isyarat pada Jimin untuk segera memanjat belakangnya. “Adalah. Yang penting kau harus tolong mereka untuk menentang Minotaur dan masuk ke dalam Livid Temple. Masih ingat lagi riddle yang diberi?”

No legs have I to dance, no lungs have I to breathe, no live have I to live or die and yet I do all three. What am I?” Jimin menggumam perlahan riddle yang diberi. Seperti tadi, dia melingkarkan tangannya memeluk tengkuk Dark.

“Ingat, tak semestinya riddle yang diberi adalah benda yang perlu kau cari atau jawab. Mungkin itu hanyalah satu distraction untuk menghalang kau jumpa benda yang perlu kau cari sebenarnya.”
-
Chanyeol mengambil tempat di sebelah Jongin. Unggun api kecil dinyalakan awal tadi untuk memasak makan malam mereka. Selepas itu, mereka harus menghapuskan segala jejak sebelum berpindah ke tempat lain. Ini untuk mengelakkan daripada mana-mana kumpulan menjejakki kedudukan mereka. Jika mereka bertembung dengan mana-mana kumpulan, mereka perlu bertarung untk mengurangkan persaingan ataupun mereka akan berkerjasama untuk menyelesaikan tugasan yang diberi dan kebanyakkan mereka akan memilih pilihan yang pertama.

“Kau okay?” Chanyeol menyiku lengan Jongin apabila lelaki disebelahnya kelihatan ralit sedari tadi. Ri In sedang membersihkan diri dan ini adalah peluangnya untuk bercakap sendirian dengan Jong In.

Jongin tersenyum nipis sebelum mengangguk. Namun dia tahu sebenarnya dia risaukan keselamatan Jimin meskipun dia tahu dia tak perlu berbuat demikian. Sementelah Jimin hanya menyertai mereka hanya untuk memenuhi misi yang diberi. Mungkin dia risaukan keselamatan Jimin kerana dia adalah ketua dan atas rasa tanggungjawab, dia harus memastikan keselamatan anak-anak buahnya.

“Kau risaukan Jimin?” Chanyeol sengaja menyoal lagi untuk memancing reaksi Jongin dan seperti yang dia jangka, Jongin merenung tajam ke arahnya sebaik sahaja dia menembak jejaka berkenaan dengan soalan berkenaan. Dan mungkin sebenarnya dia ingin tahu apa yang dibincangkan Jongin dan Jimin sebelum mereka berpisah siang tadi. Anehnya, dia dan Ri In masing-masing tidak dapat mendengar butir bicara antara Jongin dan Jimin.

“Sebenarnya aku lebih takutkan Tuan Jung. Mati aku kena siku dengan orang tua tu kalau ada apa-apa terjadi pada anak dara dia.” Sengaja Jongin cuba untuk berjenaka.

Chanyeol tergelak sinis. Tahu benar yang Jongin cuba untuk mengubah topik. Malam sudah lama melabuhkan tirai namun bayang Jimin masih tak kelihatan. Dan mereka harus bergerak sebelum tengah malam ke destinasi seterusnya.

“Aku rasa kita kena gerak sekarang.” Ri In muncul dari sebalik denai usai siap berpakaian, 
“kemungkinan besar ada kumpulan lain yang sedang menuju ke arah kita.” Ri In menyambung bicara.

Sebuah keluhan kecil dilepaskan Jongin. Berkemungkinan besar dia harus lepaskan Chanyeol dan Jimin pergi dahulu sementara dia patah balik untuk menjejaki Jimin. Namun pilihan yang diambil ada risiko tersendiri.

“Jongin?” Chanyeol membuang pandang ke arah Jongin yang kelihatan berada di dalam dunia sendiri.

“Kau orang jalan dulu. Aku akan ikut kemudian.”

“Apa maksud kau?” Ri In mengerutkan kening. Raut risau jelas terukir di wajah.

“Aku akan jejaki Jimin dan-“

“Biar aku pergi.” Chanyeol memotong butir bicara Jongin.

“Hah?” Jongin memandang wajah Chanyeol dengan riak wajah kosong.

Chanyeol mengeluh kecil. Tidak dapatkah Jongin melihat Ri In yang terang-terangan risaukan lelaki itu? Sekali imbas pun dia dapat mengesan riak cemburu Ri In meskipun ianya sekilas lalu.

“Kau jaga Ri In. Aku akan jejaki Jimin dan ikut kau orang dari belakang.”

Sorry lambat.” Jimin tayang riak tak bersalah. Manakala kedua tangannya sibuk mengibas baju dan seluar yang barangkali terlekat daun-daun kering. Kurang asam betul si Dark tadi. Sengaja melintas denai yang sempit menyebabkan pipi dan tangannya calar balar terkena ranting-ranting kayu.

“Kau dengan siapa tadi?” Chanyeol menyoal tanpa perasaan apabila dengan jelas dia dapat bau scent seseorang pada Jimin meskipun gadis itu berdiri jauh dari dia. Hatinya disapa perasaan tak enak memikirkan kemungkinan Jimin ada agenda tersembunyi.

Jimin melangkah ke arah kumpulan di hadapannya tanpa perasaan. Dia lantas memadam unggun api dihadapannya dengan pantas. “Aku nak cerita tapi ada kumpulan lain semakin menghampiri. Dan aku tak mahu kita habiskan tenaga kita untuk menentang musuh yang bukan lawan kita. Jadi boleh kita bergerak sekarang?”

Usai berkata demikian, Jimin segera meraduk semak di hadapannya sebelum bertukar menjadi werewolf. Dengan fur berwarna oren kemerah-merahan, dia lantas berlari laju menuju ke arah Livid Temple. Sengaja dia mendahului yang lain-lain untuk mengurangkan soalan-soalan yang bakal ditanya sama ada oleh Jongin, Chanyeol dan juga mungkin Ri In.

Yang pasti sekarang, mereka harus berhenti dahulu di mana-mana dan merangka strategi untuk menentang Minotaur!


Bride Of The Alpha {4}

Posted by Snow_Queen at 11:02 PM 2 under spell Links to this post

Jimin mendengus kecil tanda tak percaya dengan apa yang berada di hadapannya kini. Tidak jauh dari tempat dia berdiri kelihatan Jongin, Chanyeol dan Ri In berteduh di bawah pohon blossom cherry. Ketiga-tiga mereka rancak berborak tanpa menghiraukan keadaan sekeliling.


You’re kidding me, right?” Dia menggumam kecil sebelum melangkah ke arah Jongin. Jadi ini kumpulan yang dimaksudkan Jongin? Jika ikutkan hati mahu sahaja dia menyepak betis Jongin sekuat hati. Baru lelaki itu tahu siapa Jung Jimin.

Ri In yang leka berborak dengan Chanyeol dan Jongin terhenti butir bicaranya apabila matanya jatuh pada figura Jimin yang melangkah ke arah mereka. Muka kembarnya seakan bengang namun tak pula dia ketahui sebab musababnya. Adakah kembarnya juga menyertai Heux?

Hatinya kuncup apabila hakikat itu melintas dalam fikiran. Dia baru sahaja mahu bergembira apabila buat pertama kali Tuan Jung membenarkan dia menyertai Heux. Tuan Jung yang selama ini bertegas untuk tidak membenarkan dia menyertai sebarang pertandingan akhirnya bersetuju untuk membenarkan dia menyertai Heux tanpa sebarang bantahan.

Bukanlah dia tak boleh menerima hakikat bahawasanya Jimin juga akan menyertai pertandingan ini namun dia masih lagi mencari cara untuk mendekati Jimin meskipun Jimin acapkali hanya memandang dia dengan pandangan dingin. Dan menyedari hakikat bahawa dia terpaksa bersaing dengan kakaknya sendiri membuatkan dia tak senang duduk. Bagaimana jika salah seorang daripada mereka harus bertarung antara sesama sendiri?

“Apa yang kau buat di sini?” Tanpa sedar, mulutnya terlebih dahulu terlepas kata sebaik sahaja Jimin berdiri di sebelah Jongin.

“Kau rasa Tuan Jung akan benarkan kau sertai pertandingan ni tanpa pengawasan orang yang dipercayainya?” Jimin lancar memberi alasan untuk menutup sebab dia menyertai pertandingan ini.

“Maksud kau?”

“Maksudnya Jung Ri In…Aku harus mengawasi kau dua puluh empat jam sepanjang kita berada di dalam pertandingan ini. Tuan Jung masih anggap kau budak mentah untuk membiarkan kau bermain sendirian di luar.” Jimin mengukir senyum sinis.

“Kau tak payah nak sakitkan hati dia sampai macam tu sekali kot.” Chanyeol bersuara untuk menegur sikap Jimin apabila ekspresi muka Ri In berubah. Semenjak daripada hari pertama dia kurang senang dengan cara Jimin berinteraksi dengan Ri In. Seolah-olah ada perasaan tak puas hati Jimin pada Ri In.

“Aku hanya beritahu perkara yang betul saja.” Jimin jongket bahu sebelum melangkah pergi ke arah pinggir hutan. Bila-bila masa sahaja pertandingan akan dimulakan dan dia pasti hampir kesemua peserta daripada akademi yang berlainan sudah berada di sini.

“Jadi dia adalah ahli kumpulan keempat kita?” Chanyeol berpaling arah memandang Jongin dengan muka tak puas hati. Membayangkan mereka akan bersama selama tiga hari atau mungkin beberapa hari sudah cukup membuatkan Chanyeol sakit kepala.

Jongin tayang sengih tanda tak bersalah.  “ Tuan Jung letak syarat jika mahu Ri In sertai kita, Jimin harus sertai pertandingan ni. Kita tak punya pilihan bukan?”

Ri In menepuk lembut bahu Chanyeol tanda meminta lelaki itu untuk bersabar meskipun dia sendiri punya perasaan tak enak dengan kehadiran Jimin. Adakah benar kata-kata Jimin bahawa ayahnya tidak mempercayai dirinya? Dia akan buktikan bahawasanya dia tak selemah seperti yang ayahnya sangka!
-
Jimin sengaja memilih untuk berjalan di bahagian belakang sekali membiarkan Jongin, Ri In dan Chanyeol berjalan di hadapan. Pasukan-pasukan lain entah sudah berada di mana. Sebelum kesemua peserta dilepaskan, tuan rumah bagi pertandingan Heux pada tahun ini sudah memberikan mereka beberapa amaran dan nasihat beserta satu klu permulaan pertandingan.

Sudah pasti Jimin hanya bersikap acuh tak acuh sahaja kerana keutamaanya bukan untuk memenangi pertandingan ini. Semasa mereka melantik Jongin sebagai ketua kumpulan pun dia hanya tayang sengih. Selagi Ri In sihat dan dia dapat melunaskan misinya, dia tak perlu peduli dengan benda-benda lain namun ada satu benda yang menarik perhatiannya.

Cara Chanyeol memandang Ri In dan cara Ri In memandang Jongin berjaya menarik perhatiannya. Cinta tiga segi? Atau cinta sebelah pihak? Sepanjang dia berurusan dengan council, tidak pula pernah dia mendengar gosip liar mengenai Jongin.

Jika diikutkan hati, mahu sahaja dia berkata pada Ri In jangan berharap sangat jika gadis itu berminat pada Jongin. Kerana pada akhir sekali, si jejaka yang akan memilih mate mereka dengan melakar tattoo nama sang gadis pada mana-mana bahagian tubuh badan mereka. Sebab itu mana-mana werewolf akan berhati-hati memilih mate mereka. Tersilap langkah, mereka akan menyesal seumur hidup jika mengukir nama si gadis yang mereka sukai namun si gadis tidak mempunyai perasaan yang sama. Dengan perkataan lain, that person is doom for life. Tidak akan ada mana-mana gadis yang akan mendampingi lelaki tadi dan lelaki itu harus hidup sendirian sehingga ke akhir hayat mereka.

“Jimin?”

“Huh?” Jimin jongket kening apabila melihat tiga pasang mata memandang ke arahnya. Kenapa tiba-tiba sahaja mereka berhenti?

“Kita harus tiba di bloom valley sebelum matahari terbenam. Kita kena bertukar untuk sampai dengan lebih pantas.” Jongin menerangkan rancangan mereka sekali lagi apabila ekspresi muka Jimin kelihatan blur.

“Oh.” Jimin menelan liur yang terasa kesat dikerongkong. Dia harus mencari alasan agar dia tak perlu travel bersama yang lain-lain untuk ke bloom valley.

“Boleh aku bercakap dengan kau sekejap, Jongin?” Jimin merenung wajah Jongin tepat tanpa membuang pandang ke arah Ri In dan Chanyeol. Dia melangkah ke arah sepohon kayu ara tanda dia akan menanti Jongin di situ dan juga sebagai tanda dia tak mahu perbualan dia dan Jongin didengari oleh kembarnya dan Chanyeol meskipun telinga werewolf peka dengan sebarang bunyi berdekatan dengan mereka. Dan dia ada taktik tersendiri untuk memastikan pasangan itu tidak mendengar butir bicaranya dengan Jongin.

Jongin melangkah ke arah Jimin sebaik sahaja dia memberi isyarat pada Ri In dan Chanyeol untuk bertukar dahulu. Dia akan menyertai keduanya sebaik sahaja dia selesai bercakap dengan Jimin.

“Apa hal?” Jongin menyilangkan tangan bawah dada sebaik sahaja dia menghampiri Jimin.

“Aku ada benda yang harus dibuat. Aku akan menyusul jejak kau orang ke blossom valley kemudian.” Tanpa perasaan dia menyatakan tujuannya.

“Kau gila? Kawasan sini bahaya untuk kau berjalan sendirian. Sebab itu mereka wajibkan kita  menyertai pertandingan ini secara berkumpulan.”

“Aku bukan budak kecil, Jongin. Dan kau tahu tujuan aku masuk pertandingan ini bukan untuk memenangi pertandingan bodoh ni.” Jimin merenung tajam wajah Jongin kali ini.

“Tak kira apa pun yang kau perlu buat, aku bertanggungjawab atas diri kau dan juga yang lain. Apa yang harus aku jawab pada Tuan Jung jika ada apa-apa yang terjadi pada kau?” Jongin membalas pandangan Jimin dengan renungan serupa tanda dia sama sekali tak setuju untuk melepaskan Jimin sendirian.

Oh, come on. Kau tahu kau tak perlu bertanggungjawab atas diri aku. Perlukah aku ingatkan kau bahawa jika aku ada misi yang perlu dilaksanakan, kau tak boleh halang aku? Jika kau menghalang aku, sama juga seperti kau mengingkari arahan Tuan Wu?”

Jongin mendengus geram dengan alasan yang keluar dari bibir mungil Jimin. Kalau diikutkan hati mahu sahaja dia cubit bibir itu daripada terus berkata-kata. “Pastikan kau sampai di blossom valley sebelum tengah malam atau aku akan jejaki langkah kau.”

Jimin menarik nafas lega melihat Jongin melangkah pergi menyertai Ri In dan Chanyeol  yang kini berada dalam bentuk werewolf sebelum ketiga-tiga mereka menghilangkan diri menelusuri denai-denai kecil di hadapannya.

“Dark, aku perlukan kau.” Jimin menyeru pendamping Lord Hwang. Sebelum Lord Hwang menghilangkan diri, Dark diamanahkan untuk membantu jika dia perlukan sebarang pertolongan.

Jimin tersenyum kelat melihat Dark muncul dari celah-celah denai dalam bentuk werewolf.
Perlahan-lahan Dark menghampiri Jimin dan menggesel kepalanya pada paha Jimin. Seolah-olah cuba untuk menceriakan gadis itu.

“Kau kalau buat baik macam ni mesti ada niat kan?” Jimin sengaja melemparkan senyuman sinis kali ini pada Dark sambil tangannya menepuk kepala Dark lembut sebelum dia memanjat naik belakang Dark. Kedua belah tangannya melingkar memeluk leher Dark untuk mengelakkan dia daripada jatuh.

Hay border, Dark. Dan kita harus berada di blossom valley sebelum tengah malam. Kau rasa kau boleh berkejar dari satu tempat ke satu tempat yang lain dalam waktu yang singkat?”

Dark mengeluarkan bunyi seolah-olah mengejek Jimin supaya tidak memandang rendah pada keupayaannya. Tanpa perlu Jimin memberi arahan lanjut, Dark memecut laju ke dalam hutan menuju ke Hay border, sempadan antara kerajaan werewolf dan makhluk peminum darah tegar yang mereka panggil vampyre.

Monday, January 2, 2017

Bride Of The Alpha {3}

Posted by Snow_Queen at 9:07 PM 2 under spell Links to this post
                                   
Matahari muncul di ufuk timur seperti kebiasaan setiap pagi. Jimin menghirup udara pagi dengan tenang sebelum menjamah setiap inci pemandangan di hadapannya. Mulai hari ini secara rasminya dia akan menjadi ahli keluarga Jung pada kaca mata orang ramai. Setiap syarat yang diikat dengan Tuan Jung sudah dimeterai.

Sungguh dia tidak sabar untuk memulakan kehidupan normal seperti remaja yang lain. Namun dalam pada masa yang sama dia tahu dia tidak boleh terleka walaupun sesaat. Tugas yang diberi tetap perlu dilaksanakan.

Dia melangkah masuk ke dalam biliknya kembali sebelum mencapai jaket hitam yang tersadai di hujung katil yang juga merupakan pakaian rasmi Akademi Lucid Fall berserta dengan beg galas miliknya.

Baru sahaja mahu menuruni tangga namun bunyi buku yang terjatuh membuatkan langkahnya terhenti. Jimin melontarkan pandangan ke arah sebelah kanan hanya untuk melihat wajah terkejut Ri In yang kini kaku memandang ke arahnya.

“Tak pernah tengok orang ke?” Sinis dia menuturkan ayat berkenaan sebelum dia melangkah turun menuju ke pintu utama. Lupakan sarapan dan adab untuk menyapa orang tuanya pada waktu pagi. Dia sudah tak sabar untuk melebarkan sayapnya sendiri.

“Tunggu!”

Jimin mengeluh halus sebelum memusingkan tubuhnya menghadap ke arah Ri In. Kening sebelah kanan dijongket tanda tidak senang dengan kehadiran Ri In. Meskipun dia harus menjadi bayang-bayang kembarnya, buat masa sekarang dia mahu menikmati kebebasannya buat beberapa ketika.

“Aku tak bermimpikan? Kau memang wujud kan?” Ri In merenung wajah dingin dihadapannya. Sungguh kini dia tidak tahu mahu membezakan mana realiti dan mana satu mimpi! Atau mungkin dia sekarang terperangkap di dalam mimpinya sendiri?

“Aku tak ada masa nak jawab soalan bodoh kau. Kalau kau nak tahu cerita sebenar dari A hingga Z, apa kata kau tanya Tuan Jung?” Jimin hadiahkan kerlingan tajam pada Ri In sebelum melangkah pergi. Meninggalkan Ri In beserta dua orang lelaki yang kelihatan terpingga-pingga melihat dia dan Ri In bersama. Barangkali mereka juga keliru buat seketika melihatkan dia dan Ri In.
-
“Satu akademi tengah kecoh sekarang. Yang paling kelakar, semua orang ingat kau bad mood harini, mak cik.” Baekhyun mengukir senyum nakal kepada Ri In sebelum menghirup sup panas kegemarannya.

“Khenapa?” Ri In menyoal meskipun mulutnya sendiri penuh dengan makanan. Dia tayang sengih apabila Chanyeol menyiku lengannya tanda menyuruh dia mengunyah makanannya dulu sehingga habis sebelum bercakap.

“Pasal kembar kau la. Muka dia kan beku tanpa perasaan. Bila orang sapa dia, dia hanya bagi jelingan tajam tak pun berlalu pergi tanpa perasaan. Tak semua orang dapat bezakan kau dua orang.” Sehun menyampuk.

Ri In mengerling ke arah Jimin yang duduk berseorangan di hujung café akademi. Kembarnya menikmati makanan tengah hari dengan tenang tanpa menghiraukan bisikan pelajar-pelajar sekelilingnya.

“Jadi ayah kau serahkan dia pada saudara jauh selama ni? Kenapa ayah kau buat macam tu?” Baekhyun kembali menyoal setelah dia habis mengunyah roti dalam mulutnya.

Ri In jongket bahu, “ayah aku cakap sebab Jimin sakit kuat masa dia kecil dulu jadi hanya saudara jauh aku yang seorang tu sahaja dapat mengubati dia. Mereka ambil keputusan untuk hantar dia duduk dengan saudara jauh tu sehingga dia sembuh.” Ri In mengulangi kembali kata-kata Tuan Jung pagi tadi.

“Jadi kauorang akan join tak pertandingan Heux tahun ni? Pendaftaran akan ditutup tak lama lagi.” Chanyeol menyampuk. Sengaja mengubah topik. Entah mengapa dia berasa tak senang setiap kali topik Jimin dibangkitkan.

“Aku dengan Oh Se tak dapat join tahun ni. Kitaorang ada kem penting pada hari pertandingan.” Baekhyun mengeluh kecil. Kecewa kerana tak dapat menyertai pertandingan kegemaranya tahun ini.

“Kau macam mana, Soo?” Chanyeol membuang pandang pada Kyungsoo yang leka membaca sambil mengunyah bun melon kegemarannya.

“Sorry. Tahun ni pun aku tak dapat join. Aku ada ujian penting pada hari pertandingan.” Kyungsoo menjawab tanpa memandang ke arah rakan-rakannya.

Chanyeol memuncungkan bibir. Kalau tak cukup orang itu bermakna dia dan Kai pun tak akan dapat menyertai pertandingan itu pada tahun ini. Sekurang-kurangnya empat orang diperlukan di dalam satu kumpulan untuk menyertai Heux.

“Mhmm..Aku boleh join.” Ri In menyampuk.

Kai ketawa kecil sebelum mengusap kepala Ri In. “Jangan nak berangan, Princess. Tuan Jung akan pancung kepala kitaorang jika kau sertai pertandingan tu.”

“Kalau aku dapat kebenaran ayah aku, kauorang akan benarkan aku sertai pertandingan ni kan?”

Kai mengerling ke arah Chanyeol. Bukan dia tak tahu Ri In sudah lama mahu melibatkan diri di dalam aktiviti-aktiviti yang diadakan oleh Akademi. Namun entah mengapa setiap kali anak gadis Tuan Jung itu mahu menyertai mana-mana aktiviti yang melibatkan ketahanan fizikal, setiap kali itu juga akan dibantah mentah-mentah oleh Tuan Jung.

“Okay. Tapi hanya jika Tuan Jung beri kebenaran.” Kai tersenyum nipis untuk memujuk Ri In. Seperti mana tahun-tahun lain, dia yakin permintaan Ri In akan ditolak mentah-mentah juga pada tahun ini.

Lagi pula Heux bukan sebarang pertandingan. Pertandingan ini penuh dengan tipu helah dan memerlukan daya tahan fizikal yang tinggi. Setiap ilmu yang dipelajari di akademi perlu dipraktikkan di dalam pertandingan ini. Tambahan pula, mereka akan berada di dalam hutan tebal yang jarang dijelajahi selama tiga hari tanpa pengawasan sesiapa. Itu tempoh maksima yang diberi untuk menyelesaikan setiap masalah yang diberi untuk memenangi Heux. Apa sahaja boleh terjadi dalam tempoh tiga hari termasuk kematian. Sebab itu untuk menyertai pertandingan ini, para pelajar perlu mendapatkan kebenaran dan tanda tangan penjaga masing-masing.

“Mana kita nak cari lagi seorang kalau Ri In boleh sertai kita?”

Kai tersenyum nipis mendengar soalan Chanyeol. “Aku boleh cari orang untuk cukupkan quota team kita. Jangan risau.”
-
Jimin merenung poster bersaiz besar di hadapannya dengan penuh minat. Pertandingan Heux. Otaknya mula melakar pelbagai pelan untuk menyelesaikan misi yang di beri namun apa yang membuatkan dia hampa ialah apabila dia memerlukan sekurang-kurangnya lagi tiga ahli untuk menyertai pertandingan ini.

“This is suck!” Dia mengomel sendirian kerana tahu dia tak punya sebarang rakan untuk menyertai pertandingan ini. Dia masih baru di sini dan dia juga tak punya niat untuk berkawan dengan sesiapa buat masa ini. Dia lebih selesa bergerak sendirian.

“Nak join kumpulan aku tak?”

Jimin berpaling ke sisi mencari tuan punya suara hanya untuk tergelak dengan nada sinis.
“Aku tak berminat.”

Kai jongket kening mendengarkan jawapan Jimin. Sudah pasti dia tak tersilap pandang riak wajah Jimin yang kecewa. Sudah beberapa minit dia memerhatikan Jimin memandang poster Heux dan dia pasti gadis itu berminat untuk menyertai pertandingan itu.

“Kau takut Tuan Jung tak akan benarkan kau sertai pertandingan ni?” Kai sengaja menembak Jimin dengan soalan berkenaan. Sedangkan Ri In pun Tuan Jung membantah sekeras-kerasnya apabila gadis itu mahu menyertai pertandingan ini, apatah lagi orang tua itu mahu membenarkan Jimin turut menyertai pertandingan ini pada hematnya.

“Oh, please. Orang tua tu tak ada hak untuk tentukan hala tuju hidup aku.” Jimin menjulingkan mata ke atas.

Kai tergelak kecil. “Bagus. Aku akan masukkan nama kau dalam kumpulan aku. Pastikan kau dapat tanda tangan dan surat kebenaran daripada Tuan Jung.”

“Hah?” Jimin memandang Kai dengan pandangan pelik. Namun belum pun dia sempat untuk membantah, Kai terlebih dahulu bergerak pergi meninggalkan dia sendirian di situ. Gila punya lelaki, gumam dia sendirian. Namun dia akui tawaran Kai merupakan satu peluang keemasan padanya. Dia tak perlu bersusah payah mencari jalan untuk menyertai Heux. Lagi pula dia sudah mengenali Kai untuk beberapa tahun meskipun apa yang mereka berdua buat hanyalah bertekak setiap kali bersua muka.

Cuma bezanya kali ini mereka harus berpura-pura tak mengenali antara satu sama lain. Ada rahsia yang harus dijaga rapi di antara mereka. Dan dia perlukan pertandingan ini sebagai tiket untuk mencari sesuatu di kawasan larangan pihak musuh.


Sunday, December 25, 2016

Bride Of The Alpha {2}

Posted by Snow_Queen at 9:42 PM 1 under spell Links to this post
                                

Dia berdiri di hadapan cermin besar sebaik sahaja gaun berwarna hitam yang mengikut bentuk badannya dikenakan. Sengaja dia pusing ke kiri dan ke kanan untuk memastikan gaun itu terletak cantik sebelum dia melangkah ke arah meja solek.

Ini adalah malamnya. Malam untuk dia menuntut janji yang dimeterai beberapa belas tahun lalu. Rambut yang panjang mengurai disisir sebelum disanggul rapi. Diikat mati menggunakan cucuk sanggul warisan nenek moyang yang ditinggalkan semasa dia diserah pergi. Tangan seterusnya mencapai lipstick berwarna merah untuk menaikkan seri wajah sebelum subang dikenakan hanya pada telinga sebelah kiri.

“Kau nampak cantik pada malam ni.”

Jimin mengerling pantulan di cermin hanya untuk melihat Dark bersandar pada dinding. Lelaki itu menyeluk saku seluar dan nampak kasual seperti biasa. Sebuah senyum sinis terukir di hujung bibir.

“Aku dah lama tunggu saat ini.”

Dark tergelak kecil. Sengaja mahu memprovok perempuan di hadapannya. “Bagaimana kalau mereka tak boleh terima kau?”

Jimin menjeling ke arah Dark melalui pantulan cermin. Dia tahu Dark mahu menguji tahap kesabarannya. Seperti selalu. Dan selalunya dia tidak akan teragak-agak untuk belasah Dark namun pada malam ini, sedikitpun dia tak terkesan dengan provokasi Dark. Mindanya hanya dipenuhi dengan keterujaan.

“Mereka harus terima aku tidak kira sama ada mereka suka ataupun tidak. Dan kau tahu hal itu lebih daripada aku.”

“Entah. Aku hanya mahu lihat reaksi mereka apabila mereka melihat kau.” Dark jongket bahu tanda tak kisah.

Jimin mendengus geram. Ada sahaja benda yang lelaki ini mahu sakitkan hatinya. Dia bergerak ke arah tingkap dan melontarkan pandangan ke bawah. Sengaja dia memilih bilik yang menghadap pintu masuk hotel supaya senang untuk dia memerhati.Tetamu masih lagi berpusu-pusu datang dan kebanyakkan dari mereka mungkin adalah tetamu yang datang mahu meraikan hari jadi anak salah seorang pengasas Bandar Roselle, Jung Ri In.

Sepasang stiletto merah dikenakan dan dia pusing menghadap Dark. “Aku dah bersedia. Mari kita pergi.”
-
Tipulah jika dia tak berdebar dan cemas. Setelah berbelas tahun dan hari ini adalah kali pertama dia akan bersua muka dengan ahli keluarganya sendiri namun dia tahu dia tak boleh tunjukkan kelemahan dirinya di hadapan Dark atau jejaka akan mengejek dia selagi dia hidup.

Mereka berdua kini berdiri di hadapan pintu banquet hall di mana majlis hari jadi yang ke sembilan belas Jung Ri In diadakan. Dark melepaskan pegangan Jimin pada lengannya sebelum jejak itu berundur beberapa tapak ke belakang.

“Ingat. Mulai saat ini kau akan melangkah bersendirian. Mulai hari ini, aku tidak akan berada di sisi kau lagi, Jimin. Tapi kau boleh cari aku jika kau perlukan aku tapi ada harga yang perlu kau bayar.”

Jimin tergelak nipis. Entah sengaja Dark mahu mengenakan dia atau apa. Tanpa memberi reaksi pada kata-kata Dark, Jimin menolak pintu kayu di hadapannya dan melangkah masuk hanya untuk mendengar bunyi kaca berderai beberapa saat kemudian.

Matanya terpaku melihat sepasang mata yang merenung padanya sebelum tubuh itu melayang hampir menyembah bumi sebelum ada sepasang tangan menyambut tubuh itu.

Dia mengalihkan pandangan matanya pada sepasang lelaki dan perempuan yang berdiri di hadapan tangga utama banquet hall yang turut membuang pandang ke arahnya. Reaksi terkejut jelas tertera di wajah keduanya.

Perlahan-lahan dia mengorak langkah ke arah pasangan suami isteri itu hanya untuk berhenti beberapa langkah di hadapan keduanya.

Si isteri mengenggam erat lengan si suami dan para tetamu mulai berbisik antara sesama sendiri. Dia melemparkan senyuman yang lebih kepada mengejek kepada keduanya.

“Saya dah pulang.”
-
Tuan Jung berdehem perlahan. Dia masih diam tak berkutik daripada tempatnya berdiri. Pandangan dilemparkan ke luar dan dapat dia lihat isterinya duduk diam tak berkutik di atas sofa melalui pantulan kaca sliding door bilik bacaan peribadinya.

Sudah hampir satu jam mereka bertiga duduk di dalam bilik ini dan setiap saat yang berlalu bagaikan menjerut lehernya sendiri. Dadanya terasa sempit.

Siapa sangka rahsia yang ditutup rapi berbelas tahun kini muncul di hadapan mereka. Meskipun Jimin adalah darah dagingnya juga, entah mengapa dia merasakan anak gadis itu lebih kepada ancaman kepada keluarganya.

Yang paling dia kesal, hari jadi Ri In yang sepatutnya menjadi memori gembira bertukar menjadi mimpi ngeri. Setakat yang dia tahu, Ri In masih lagi tidak sedarkan diri.

“Adakah kepulangan saya tak di alu-alukan?” Jimin mengambil keputusan untuk memecahkan keheningan di dalam bilik bacaan milik ayahnya terlebih dahulu. Matanya ditala pada Tuan Jung sebelum beralih pada Puan Jung.

“B-bukan macam tu. Kami hanya terkejut dengan kemunculan kamu.” Puan Jung pantas menafikan kenyataan yang keluar dari mulut Jimin. Macam mana pun, Jimin adalah anak gadisnya juga. Kembar kepada Ri In. Namun dalam pada masa yang sama dia takut. Dia takut untuk menerima Jimin.

Berbelas tahun berlalu tanpa sebarang berita mengenai anak gadisnya yang seorang ini dan tiba-tiba sahaja Jimin muncul. Sungguh dia sangka Jimin sudah mati namun ternyata telahannya meleset.
Namun apa yang paling dia risau mengenai gossip yang mungkin sudah tersebar luas di sekeliling Bandar. Dia takut rahsia yang tersimpan rapi berbelas tahun akan terbongkar dalam sekelip mata. 

Mereka ada nama dan maruah keluarga yang harus dijaga. Jika rahsia itu diketahui masyarakat sekeliling, entah mana dia mahu meletakkan muka. Selama ini keluarga mereka dipandang tinggi oleh masyarakat sebagai salah satu keturunan pengasas Bandar Roselle dan juga penjaga keamanan negeri ini dan tidak salah jika dia katakan kehadiran Jimin mungkin boleh merosakkan segala-galanya.

“Ah,” Jimin mencapai minuman panas dihadapannya sebelum menghirup minuman berkenaan sebelum menyambung, “tapi sayangnya. Sama ada kalian suka atau tidak, kalian tak boleh nafikan yang Ri In perlukan kehadiran saya untuk terus hidup. Sumpahan berbelas tahun lamanya yang cuba dihalang kini sedikit demi sedikit mula memamah dalamannya. Ironi bukan?”

Tuan Jung menggetap gigi sebelum memusingkan badannya menghadap Jimin. Adakah anak gadis ini mahu mengugut mereka?

“Jadi, apa yang kau mahukan daripada kami sebenarnya? Aku yakin kedatangan kau ke sini pasti ada tujuan. Adakah Lord Hwang mahukan sesuatu dari kami lantas kau dia utus kemari?”

“Lord Hwang? Dia dah lama hilang entah ke mana. Tapi jika ada benda yang saya nak dari kalian ialah kehidupan normal seperti orang lain.”

Puan Jung menatap wajah Jimin. Wajah anak gadis itu saling tak tumpah seperti Ri In. Yang membezakan Jimin dan kembarnya itu ialah setiap kali Jimin tersenyum akan ada lesung pipit yang kelihatan dan juga pandangan mata yang mencerminkan kekosongan. Mati tanpa perasaan dan sedikit sebanyak dia harus akui mungkin apa yang terjadi dahulu menyebabkan Jimin jadi begini. Naluri keibuannya mulai tersentuh namun dia masih tidak berani untuk menghulurkan tangan untuk menggapai anak gadisnya yang ini.

Tuan Jung menarik nafas dalam. Media? Dia boleh kawal platform itu mengikut kehendaknya namun perkara pertama yang harus dia buat adalah memastikan Jimin tak akan membocorkan rahsia yang sudah lama dia dan keluarganya simpan rapi.

“Aku akan bagi semua benda yang kau mahu. Tapi ada syaratnya.”

Jimin jongket kening belah kanan mendengar kata-kata Tuan Jung. “Sila beritahu saya apa syarat-syaratnya dan saya akan beritahu syarat-syarat saya untuk kekal di sini dan pastikan Ri In terus hidup.”
--
Chanyeol mengerling sekilas ke arah Kai yang setia duduk di pinggir katil. Wajah sahabatnya itu tampak risau sementelah sudah hampir satu jam berlalu namun masih tiada tanda-tanda Ri In akan bangun.

Dia membuang pandang ke arah luar. Kocek seluar diseluk dan dia mengenggam erat seutas rantai yang ingin dia berikan pada Ri In di penghujung majlis hari jadi gadis itu. Namun segala-galanya gagal apabila ada tetamu tak di undang muncul.

Kening Chanyeol hampir bertaut. Ri In baru sahaja meluahkan resahnya padanya dan tiba-tiba sahaja apa yang diceritakan Ri In menjadi kenyataan dalam sekelip mata. Dia sendiri hampir keliru melihat figura yang muncul tadi. Wajah gadis itu benar-benar menyerupai Ri In. Yang membezakan mereka berdua mungkin pandangan dingin gadis itu.

“Kau rasa siapa perempuan tadi? Adakah dia ada kaitan dengan keluarga Jung?”

Chanyeol menoleh ke arah Kai yang kini menala pandangan ke arahnya. “Aku tak tahu, Kai. Mungkin Tuan Jung boleh jelaskan pada kita jika kita tanya pada dia nanti?”

Kai menarik nafas sedalamnya sebelum menghembuskanya kembali. Pandangannya kembali ditala pada Ri In yang masih tak sedarkan diri.

“Hari dah hampir lewat malam. Malam ni macam mana pun aku kena bertugas. Kau nak tunggu Ri In sampai dia sedar?” Kai bangkit dari duduknya.

Chanyeol tersenyum nipis. Alangkah bahagianya dia jika dia dapat menjaga Ri In sepanjang malam. Namun dia pasti, dia bukan orang pertama yang Ri In mahu lihat sebaik saja gadis itu sedar.

“Aku boleh ambil alih tugas kau malam ni. Kau tolong jaga Ri In.”


“Tapi-“ Kai tergelak kecil apabila Chanyeol menjelirkan lidah sebelum pantas keluar dari bilik Ri In. Dia kemudian duduk di sebelah Ri In sebelum menggapai tangan gadis itu. Mengharap semoga gadis itu akan lekas sedar.
 

Snow_Queen Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review